PENGARUH PENERAPAN IFRS TERHADAP MANAJEMEN LABA MELALUI DISKRESI AKRUAL DENGAN MENGGUNAKAN CADANGAN KERUGIAN PENURUNAN NILAI

Gunawan, Asep and Suranta, Eddy (2014) PENGARUH PENERAPAN IFRS TERHADAP MANAJEMEN LABA MELALUI DISKRESI AKRUAL DENGAN MENGGUNAKAN CADANGAN KERUGIAN PENURUNAN NILAI. Undergraduated thesis, Universitas Bengkulu.

[img]
Preview
Text (Thesis)
I,II,III,I-14-ase-FE.pdf - Bibliography
Available under License Creative Commons GNU GPL (Software).

Download (3MB) | Preview
[img]
Preview
Text (Thesis)
IV,V,LAMP,I-14-ase-FE.pdf - Bibliography
Available under License Creative Commons GNU GPL (Software).

Download (3MB) | Preview

Abstract

Penerapan IFRS khususnya PSAK 50 dan 55 untuk perbankan wajib diterapkan mulai tanggal 1 januari 2010. Salah satu tujuanya yaitu untuk menyederhanakan berbagai alternatif kebijakan akuntansi (Cai dkk, 2008). Dampak dari penerapan IFRS bagi perbankan secara substansial yaitu pada perhitungan LLP (Loan Loss Provisions) atau CKPN (cadangan kerugian penurunan nilai) yang lebih rumit. Karena CKPN harus dihitung secara kolektif dan individual, yang menekankan pada bukti obyektif apakah terdapat penurunan aktiva produktif atau tidak, tujuanya adalah untuk mengurangi manajemen laba disektor perbankan. Namun demikian, karena IFRS bersifat principle based maka masih ada celah bagi manajer untuk melakukan manajemen laba melalui CKPN. Teori utama yang digunakan dalam penelitian ini adalah adalah teori keagenan. Istilah konflik keagenan dan pengorbanan keagenan muncul sejak Jensen dan Meckling (1976) memperkenalkan teori tentang pemisahan antara kepemilikan dan pengendalian dalam perusahaan. Masalah keagenan dapat memunculkan manajemen laba, hal ini karena adanya konflik kepentingan antara pemilik dan pengelola karena tidak bertemunya utilitas maksimal diantara mereka, disamping itu ada beberapa motivasi manajemen laba diantaranya: untuk tujuan bonus, motivasi politik, pajak, pergantian CEO, dan IPO. Manajemen laba diukur dengan CKPN sebagai proksi perataan laba. Sebanyak dua hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini yaitu laba sebelum pajak dan cadangan berpengaruh positif terhadap cadangan kerugian penurunan nilai sebelum penerapan IFRS dan cadangan kerugian penurunan nilai berpengaruh negatif terhadap terhadap cadangan kerugian penurunan nilai setelah penerapan IFRS. Pengujian hipotesis dilakukan dengan menggunakan SmartPLS. Dari pengujian hipotesis yang telah dilakukan, baik untuk periode sebelum maupun sesudah penerapan IFRS, ternyata CKPN masih digunakan manajer untuk melakukan praktek manajemen laba. Hal ini karena adanya motivasi manajer untuk memenuhi kecukupan modal yang di isyaratkan oleh regulator selain itu juga untuk mengurangi adanya variablitas laba tahun berjalan.

Item Type: Thesis (Undergraduated)
Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
Divisions: Faculty of Economy > Department of Accounting
Depositing User: 023 Dody Sahdani
Date Deposited: 02 Sep 2014 10:18
Last Modified: 02 Sep 2014 10:18
URI: http://repository.unib.ac.id/id/eprint/8153

Actions (login required)

View Item View Item